We make a living by what we get, but we make a life by what we give - Winston Churchill

Wednesday, 17 January 2018

North Perth, Cervantes - Dec 2017

24 Disember 2017

Sehari sebelum hari Krismas kami memandu ke arah utara Perth ke area Cervantes, sejauh lebihkurang 270km sehala. Dalam perjalanan kami singgah ke tempat-tempat berikut:-

Kami sampai agak awal pagi di Nanchep National Park. Tiada orang, kecuali sebuah kereta lain. Kami singgah pun tidak lama, sekadar untuk melihat kawasan dan tidak bersiar-siar secara menyeluruh di dalam kawasan. Kami jumpa banyak kangaroo liar di sini, sedang makan dan melompat-lompat.  Bila dihampiri mereka menjauh masuk ke dalam semak.

 
 
 

Dalam perjalanan ke Moore's River Estuary, ternampak sign board Gravity Discovery Center. Detour 15km ke kanan jalanraya untuk ke tempat itu. Walaubagaimanapun, tempat itu ditutup kerana menjelang hari Krismas (agaknya). 


Moore's River Estuary tidak ada di dalam itinerari asal kami, tapi dicadangkan oleh tuanpunya homestay. Ia adalah tempat pertemuan Moore river dengan Lautan Hindi. 

Menarik sebagai tempat perkelahan dan mandi-manda dengan pemandangan yang indah.  kami mencari tempat yang sesuai untuk berkelah, buka bekal yang dipak dari rumah.  Rezeki murah.. tuan rumah pun bekalkan roti canai dengan kari kambing dan sambal yang sangat enak.

 
 
 

Dari Moore river kami bergerak ke Lancelin untuk ke tempat orang main sand boarding. Cuaca nampak amat panas dari dalam kereta. Dari jauh dah nampak dataran pasir halus putih melepak. Angin bertiup agak kuat, rasa nyaman dan bila berjalan-jalan tanpa selipar/kasut, pasir yang dipijak pun terasa sejuk.

Dalam perjalanan, ada nampak beberapa tempat untuk menyewa papan luncur ini. Kami sewa papan luncur di tempat bermain dengan harga $AUD10 sekeping untuk 2 jam. Tinggalkan lesen memandu kepada penyewa.

 
 
 
 

Ada dua jenis papan luncur.. yang duduk dan berdiri.  Letih dok turun-naik memanjat bukit pasir untuk bermain papan luncur, masa turun seronoklah... tak sampaipun 2 jam bermain, kami mula beredar untuk ke Pinnacles. Berdekatan dengan tempat bermain papan luncur, kami singgah sebentar di Lancelin Lookout point untuk menikmati pandangan laut yang berlatar-belakangkan tempat kami bermain papan luncur tadi.

 
 
 

Kemudian barulah kami ke The Pinnacles yang merupakan tarikan utama di kawasan Cervantes ini. The Pinnacles adalah kawasan padang pasir yang dipenuhi oleh ceracak batu kapur.  Bayaran masuk ialah $AUD12 untuk satu kenderaan.  Ada dua cara untuk meninjau kawasan itu samada berjalan kaki atau pun dengan kereta mengikut trek masing-masing.  Parking ada tersedia di beberapa tempat untuk berhenti seketika.
".... just how limestone formed in the shape of pinnacles continues to puzzle scientists...."
 
 
 
 
 
 

Sebelum beredar dari tempat ini, kami singgah di visitor center, ada infomasi berkenaan pembentukan limestones dan ada juga kedai cenderamata di sini.  Jam dah hampir 4 petang (taman ini akan mula ditutup jam 4.30pm) kami terus ke Lobster Shack yang tidak berapa jauh dari situ.

Memandangkan menjelang hari Krismas, Lobster Shack telahpun ditutup operasi semasa kami sampai.  Semua kedai lain yang berdekatan pun telah tutup. Penggemar lobster kempunan kerana harga lobster lebih murah jika dibandingkan dengan harga lobster di Malaysia.  


Selepas solat berhampiran padang berdekatan dengan kawasan itu, kami ke Lake Thetis, yang terletak dalam dua/tiga kilometer dari lobster shack.

Lake Thetis adalah salahsatu daripada beberapa tempat di dunia yang ada hidupan marin stromatolite (kehidupan terawal bumi).


Tempat ini juga kosong dari para pengunjung sewaktu kami sampai, hanya sebuah keluarga dari Malaysia yang kami jumpa sampai ke sini tidak berapa kemudian selepas kami sampai.

 
 
 

Jam telah 6pm lebih, kami pun bergerak pulang menempuh perjalanan sejauh lebihkurang 270km untuk sampai ke Perth. Kami tidak risau sangat kepada jalanraya yang gelap (haiwan melintas) kerana musim ini hari siangnya agak panjang. Kami kira, bila hari dah mula gelap kami pun telahpun akan menghampiri kawasan bandar.

Sesampai di rumah.. rezeki kami lagi.. makanan sudah terhidang di atas meja.  Wow.. heaven.. kata anak gembira kerana ada sup kambing kegemaran dan tak perlu menunggu lama untuk makan malam siap.  Kebetulan siang tadi tuan rumah telah mengadakan majlis cukur jambul untuk dua anak buah yang baru lahir.

 



Saturday, 13 January 2018

City of Perth - Dec 2017

23 Disember 2017

Setelah bersiar-siar/membeli cenderamata di Fremantle dan selepas makan tengahari, kami menghala ke Perth pula.



Persinggahan pertama setelah sampai di Perth adalah untuk membeli strudels di Corica Apple Strudels, tetapi ianya tutup (maklumat dalam wazer), lalu pergi ke Freddie Strudels pun berdekatan situ juga. Tidak puas hati, pada hari terakhir percutian, kami membeli strudels lagi di Corica, kedua-dua strudels pun memang enak...


Kemudian kami ke masjid Perth, yang terletak berdekatan dengan kedai Freddie Strudels.


Selepas zohor, terus ke Elizabeth Quay, tetapi susah nak dapat pakir yang berdekatan dengan kawasan. Lalu drebar tunggu dalam kereta sementara rombongan Che Kiah snap foto-foto lebihkurang..

 

 

Tidak jauh dari Elizabeth Quay, kami berkunjung pula ke Kings Park dan Botanical garden, berehat-rehat disebelah petang... pakir kereta di sini adala percuma, tetapi ada notis board denda sekiranya meninggalkan kenderaan pakir di situ untuk pergi tempat lain (contohnya.. ke pusat bandar di mana pakirnya terhad).

Beberapa foto pemandangan di Kings Park & Botanical garden..


 
 
 
 
 
 
 

Di bawah ini adalah pokok Gija Jumuku, berusia 750 tahun yang di bawa dari Telegraph Creek, Northern Australia ke Perth, Western Australia melalui jalan darat. Perjalanan sejauh 3,200km itu merupakan sejarah perjalanan darat terpanjang bagi pokok bersaiz ini, yang ditanam semula di Botanical Garden Perth ini pada Julai 2008. Sebuah jambatan dibina di Great Northern Highway bagi membolehkan laluan ini.


Setelah beredar, kami singgah sekejap di salah satu icon Perth, the Blue House (the Crawley boat house).  Ada beberapa orang yang sedang beratur untuk bergambar.. kami cukuplah sekadar menfoto dari tepi je...

 
 

Kami kemudian masuk balik ke highway 71 tepian laut untuk ke Cottesloe beach.  

Walaupun dah masuk musim panas tetapi air laut masih terasa dingin.  Angin pun bertiup nyaman, mengimbangi suhu panas kering yang membahang.

 
 
 


Kelebihan bermusafir di musim panas adalah siang harinya yang lebih panjang.  Masih banyak masa untuk memandu di persisiran pantai sementara menunggu matahari terbenam. Sesampainya ke Sorento Quay, hari pun sudah senja, matahari akan terbenam tidak lama lagi..

 
 
 

Kembali ke homestay menikmati hidangan makan malam ... dan apple strudel.. Telur dadar dengan cendawan, kerutuk udang, ayam goreng tepung...hmmm budu je yang takde...

Esok lagi jauh akan berjalan..




Facebook Badge

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...